Peringatan Dua Hari Kelahiran


Selamat libur sedulurku semua. Ya, liburan di akhir tahun ini memang terasa sedikit berbeda, bahkan istemewa. Kenapa saya katakan demikian? Tidak saja karena hari-hari ini kalender kita dipenuhi dengan deretan tanggal dengan angka warna merah yang menandakan sebagai hari libur bersama semata. Ataupun juga karena liburan kali ini bertepatan dengan liburan anak sekolah setelah penerimaan raport. Deretan tanggal merah di angka 24 dan 25 sungguh sebuah peristiwa yang maha unik. Kenapa unik?

Tanggal 24 Desember tahun ini bertepatan dengan peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW karena bersamaan dengan tanggal 12 Rabi’ul Awal dalam penanggalan tahun Hijriyah.Sebuah momentum peringatan hari besar yang cukup penting bagi ummat Islam. Adapun tanggal 25 Desember, tentu saja sebagaimana rutinitas tahunan bagi ummat Kritiani, hari tersebut merupakan Hari Raya Natal yang merupakan peringatan kelahiran Nabi Isa atau Yesus. Peringatan dua peristiwa kelahiran tokoh besar bagi masing-masing pemeluk Islam dan Kristiani. Lalu apa makna yang harus kita petik dari peristiwa unik tersebut?
Sebagai bangsa Indonesia, sebuah bangsa besar yang memiliki beragam warga dengan berbagai agama, suku, bahasa dan adat istiadat, kita bisa mengambil hikmah luar biasa persitiwa hari ini dari sudut pandang kebutuhan kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara dalam kerangka Negara Kesatuan Republik Indonesia.

Islam merupakan agama bagi mayoritas penduduk di negeri kita. Di urutan ke dua, tentu saja ada ummat Kristiani. Sebagai negara yang penuh pluralitas, kedekatan peringatan Hari Maulid Nabi Muhammad dan Natal bisa menjadi momentum untuk terus memperkuat semangat toleransi antar ummat beragama di masyarakat kita. Hari besar pada hari yang berturut-turut dan terselenggara dalam suasana damai, tenang, saling menghormati satu sama lain merupakan bukti kedewasaan sikap bangsa kita dalam memaknai sebuah perbedaan yang prinsipil. 

Meskipun secara keyakinan kita berbeda, namun semangat kerukunan dan persatuan harus senantiasa dijunjung tinggi dalam sanubari. Setiap ajaran agama yang hadir di muka bumi senantiasa mengajarkan manusia kepada budi pekerti yang luhur. Selanjutnya perwujudan dari budi pekerti luhur adalah kebaikan dalam pikir, sikap, ucapan dan tindakan kita sehari-hari.

Hak memilih dan memeluk suatu agama atau keyakinan untuk setiap warga negara secara tegas telah dilindungi di konstitusi UUD 45 kita. Demikian halnya dalam ajaran Islam terdapat prinsip, laa iqra’ha fiddien, tidak ada paksaan dalam beragama. Dengan siapapun ummat Islam bergaul, sikap saling menghargai dan menghormati harus senantiasa dikedepankan. Ummat Islam harus senantiasa menunjukkan bahwa mereka benar-benar membawa misi perdamaian yang menuju kepada keselamatan dunia akhirat. Sosok ummat yang senantiasa menjadi rahmatan lil ‘alamin, rahmat bagi alam semesta.

Peringatan hari keagamaan yang berurutan kali inipun bisa dimaknai bahwa perbedaan yang ada bukan satu alasan bagi warga negara untuk saling bertengkar dan bercerai berai. Justru hari ini merupakan suatu momentum pembuktian bahwa sebagai sesama anak bangsa kita tidak mudah diadu domba.

Sedulur semua mungkin punya kesan lain dari peringatan Maulud dan Natal kali ini?

Ngisor Blimbing, 24 Desember 2015

Gambar dipinjam dari sini.

Iklan

Tentang sang nanang

Hanyalah seorang anak kecil yang belajar menelusuri lika-liku kehidupan di jagad maya
Pos ini dipublikasikan di Jagad Religi dan tag , , . Tandai permalink.

2 Balasan ke Peringatan Dua Hari Kelahiran

  1. annosmile berkata:

    selamat memperingati Maulid Nabi Muhammad dan selamat Natal bagi yang merayakannya 😀

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s