Tahta Tuhan di Bawah Selang-selang


Prate1Hari pertama turut kungkum ngangsu kawruh di pinggiran Kali Danalube tentu banyak hal baru ditemui. Di tengah kesempatan rehat rolasan alias makan siang, naluri religiusitas saya secara reflek membisikkan diri untuk sholat Dzuhur sebagaimana biasanya dilakukan. Karena tidak tahu kiblat arah utara-selatan maupun timur-barat, ngendi lor ngendi kidul, akhirnya saya bertanya kepada seorang mbak-mbak yang kebetulan waktu itu berada di meja informasi dan registrasi.

Miss, is there some prayer room for muslim in this area?” saya mengajukan pertanyaan.

Si Mbake, demi mendengar pertanyaan tersebut spontan merasa aneh meskipun tanpa mengurangi rasa antusiasme untuk membantu memberikan informasi yang saya butuhkan. Sangat mungkin dan bisa jadi ia belum pernah beruntung mendapatkan pertanyaan serupa dari para tamu-tamunya. Dengan sambil berpikir serius ia berkata, “Hmmmm, good question. But, I’m sory I am not sure about that. I think in F building”.

Yo wislah, mau bertanya kepada siapa lagi. Sudah mencoba bertanya kepada tempat yang benar tetapi malah semakin ragu dan mangu-mangu. Kompleks perkantoran Vienna International Center menempati area yang sangat luas. Beberapa organisasi PBB penting bermarkas di area tersebut. Secara keseluruhan mungkin luasnya melebihi dusun kami di pinggir gunung Merapi sana. Sebagai identifikasi, masing-masing gedung diberikan nama dari huruf A hingga F, termasuk gedung M. Tentu saja tidak mudah menemukan satu titik lokasi di tengah minimnya informasi detail mengenai setiap lantai dan setiap ruang yang semestinya tersaji pada sebuah denah di sisi masuk gedung. Hingga agenda hari itu berakhir, saya terpaksa masih menunda sholat Dzuhur, bahkan juga Asarnya. Begitu lonceng pulang dibunyikan, maka saya bertekad langsung pulang menuju tempat menginap dan sesegera mungkin sholat.

VIC4Hari ke dua, saya sengaja sudah sangu sajadah. Bila di hari itu juga mushola atau setidaknya ruang khusus sholat tidak saya ketemukan, saya berniat sholat di pojokan teras yang sepi dan jarang dirambah orang. Namun demikian naluri saya mengatakan harusnya ada sekedar ruang kecil yang difungsikan sebagai mushola, paling tidak diantara sekian ribu staf ataupun tamu di VIC, pasti ada juga orang Islamnya yang perlu difasilitasi untuk sekedar sholat.

Hari tersebut saya sengaja datang agak lebih awal. Niat ingsun ingin mengeksplor Gedung F, sebagaimana dikatakan si Mbak sehari sebelumnya. Dari ruang loby utama saya jelajahi beberapa koridor dan beberapa lantai. Yang saya temukan hanyalah deretan ruang kantor dan ruang pertemuan. Di Gedung F tidak ada satu keterangan atau petunjuk khusus yang mengarah kepada adanya ruang sembahyang. Jam sepagi itupun belum banyak petugas ataupun orang yang datang dan bisa dimintai keterangannya. Ya, sudah. Saya agak pesimistis sebagaimana si Mbak kemarin juga kurang yakin memberikan keterangan.

VIC5  VIC6

Hari ke dua tersebut, ndilalahnya jam istirahat siang sedikit lebih lama. Waktu yang lebih longgar, tentu saja saya ingin menuntaskan pencarian saya. Selepas makan siang di kafetaria yang kebetulan juga berada di Gedung F, saya mencoba bertanya kepada seorang satpam yang kebetulan melintas. Berbeda dengan si Mbak kemarin, satpam ini dengan yakin memberitakan bahwa prayer room ada di lantai -1, alias turun satu lantai dari tempat kami berada.

Sayapun kemudian turun lift. Lantai -1 tentu saja berupa basement. Sepi suasana di sana. Hanya satu dua orang melintas. Ada petugas kebersihan, petugas laundry, atau tidak tahulah saya. Masih tidak menemukan tanda-tanda dan petunjuk arah khusus, saya akhirnya berjalan ngalor-ngidul ngetan bali ngulon, dan nggak ketemu juga.

Saat seorang ibu-ibu petugas kebersihan melintas, saya tanya lagi tentang prayer room. Dengan ramah si ibu tersebut menyatakan tidak tahu. Yo wis, saya jalan lagi meneruskan penjelajahan. Beberapa saat kemudian ada seorang setengah baya, seorang petugas laundry tengah mendorong gerobag berisi tumpukan kain-kain. Saya berhentikan dia, dan bertanya lagi, “Excuse me Sir. Where is prayer room for muslim in this building?”

Dianya justru menggeleng seraya berkata, “No English! Duch please.”

VIC10Wah, ngalamat tambah gawat ini. Akhirnya kami saling menggeleng tidak paham satu sama lain. Ndilalah dengan spontan kemudian saya menggerakkan mimik dan tubuh dengan mengangkat kedua tangan mengambil sikap takbiratul ikram dan sedakep. Ternyata dia justru paham, dan menyahut sambil manggut-manggut, “Ooo….. Assalamu’alaikum,” sambil menyambar tangan saya. Kamipun berjabat tangan denga erat. Saya rasa dia seorang muslim.

Dia memberikan panduan arah dengan kedua tangannya. Saya hanya bengong mencoba memahami sebisa mungkin. Melihat gelagat saya yang kebingungan menangkap keterangannya, dia akhirnya mengisyaratkan saya untuk mengikuti dia ke suatu arah. Kereta gerobag bawaannya sengaja ditinggalkannya. Saya membatin, baik benar nich orang.

Akhirnya dengan berkelak-kelok jalan, saya diantar ke sebuah pintu besi hijau bertuliskan “WIWAG”. Berhubung saya jelas tidak paham mengenai bahasa Jerman yang banyak digunakan di Austria. Saya berasumsi wiwag berarti prayer room atau mushola. Dia menyuruh saya masuk pintu tersebut dan meninggalkan saya. Sebelum pergi melangkah, dia menjabat tangan saya. Sayapun berkata, “ Thank you very much. Assalamu’alaikum.”

VIC9 Selepas memasuki pintu hijau bertuliskan “WIWAG” tersebut, kembali saya jumpai sebuah koridor sunyi, senyap, sepi nan kosong. Tidak kelihatan satu orangpun, dan msaih tidak ada tanda-tanda keberadaan prayer room. Ada sebuah pintu ruang bertuliskan WIWAG di sisi kanan koridor. Saya beranikan diri mengetuk dan kemudian membuka pintu. Di dalam ruang tersebut, saya membayangkan tergelar karpet dan sekedar beberapa lembar sajadah untuk sholat. Ternyata hal itu tidak saya temukan. Saya justru menjumpai seorang ibu-ibu yang sedang memberikan beberapa instruksi penting kepada seorang lelaki yang berpakaian serba putih-putih. Kalaulah dia berpakaian putih-putih ala jubah ataupun potongan baju koko pasti saya langsung gembira. Namun sang lelaki tersebut justru berpakaian koki. Saya langsung berpikir saya salah alamat dan mungkin justru tersesat.

Dengan sedikit ragu saya berkata kepada mereka berdua, “I’m sory. I just looking for praying room. Where is it?”

Si Koki sedikit agak menggeleng dan menunjukkan muka tidak paham. Namun justru si ibu-ibu yang memberikan arahan, “ You just turn left in this coridor and than you will find the grey door. Open it. That is moslem praying room.”

Akhirnya benar-benar saya ikutan nasehat beliau. Saya berjalan di koridor depan ruangannya, belok kiri dan kembali menjumpai sebuah pintu besi. Kali ini berwarna abu-abu. Saya buka pintu tersebut, dan subhanallah sebuah hamparan karpet merah kembang-kembang berbaris rapi menghadap arah tertentu. Aha, inilah mushola yang dimaksudkan.

Tuhan ternyata sembunyi di balik riuh rendahnya urusan orang di area VIC ini. Tuhan sengaja menepi, menyepi dan bertapa di kesunyian ruang basement. Di bawah selang-selang besi dan paralon plastik, juga kabel-kabel yang ruwet rupanya Tuhan justru bertahta. Saya jadi teringat sebuah uraian artikel Emha Ainun Nadjib mengenai keberadaan Tuhan di gedung-gedung besar, hotel-hotel mewah, mallmall yang di bawah selang-selang itu.

VIC11  VIC12

Ruang sembahyang, mushola, apalagi masjid tidak pernah menjadi hal yang primer dalam tatanan kosmologi arsitektur manusia modern. Ia sudah terkalahkan oleh kepentingan manusia yang lain. Uang, pangkat, jabatan, karir, ekonomi, bisnis, dan semua hal keduniawian. Tuhan menjadi urusan manusia yang ke nomor sekian, entah enam belas, seratus lima puluh tujuh, sembilan ribu lima ratus lima puluh, ataupun mungkin sudah sama sekali dilupakan. Ini sekaligus sebuah pertanda dan gambaran betapa manusia modern memang sudah sangat meminggirkan Tuhan. Tuhan ditempatkan di pojokan basement, tidak terlihat, tempat gelap, pengap dan sangat susah untuk dicari. Tuhan seolah sudah sedemikian dipunggungkan oleh manusia. Tuhan di belakang tumit setiap orang. Tuhan tidak lagi menjadi acuan dan pertimbangan utama dalam mengambil pola pikir, ucapan, sikap ataupun tindakan.

Namun demikian, semoga Tuhan tetap bertahta di setiap insan yang di kedalaman nuraninya masih terperciki cahaya hidayah dan kesucian-Nya.

Dengan tergetar dan sedikit lunglai saya bertafakur untuk kemudian tenggelam dalam sholat. Saya teringat Kanjeng Nabi Muhammad. Saya teringat langgar di dusun kami. Saya teringat bapak-ibu, teringat simbah, biyung tuwo, kakak-adik, tetangga rumah dan para handai taulan di kampung halaman. Saya terkenang dengan orang-orang yang saya kenal dalam kilasan lintasan sesaat. Hati saya ademayem merasakan kedamaian. Begini mungkin nikmat keimanan yang dirasa lebih mendalam pada saat kita menjadi minoritas di negeri orang. Sujud syukur kepada-Mu Ya Rabb.

Vienna, 23 Oktober 2013

Iklan

Tentang sang nanang

Hanyalah seorang anak kecil yang belajar menelusuri lika-liku kehidupan di jagad maya
Pos ini dipublikasikan di Jagad Bubrah dan tag , , , , . Tandai permalink.

5 Balasan ke Tahta Tuhan di Bawah Selang-selang

  1. dobelden berkata:

    beruntung kang, ditempat tugas saya di Bangkok, di Gedung Kemkominfo Thailand tidak tersedia satu sudutpun untuk sholat, terpaksanya kami membuat Musholla Portable samping Container tempat kami Ngantor 😀

    Suka

  2. arista berkata:

    menu sarapan yang mak nyus ini 🙂

    Suka

  3. Ping balik: Cahaya Islam di Sudut Kota Vienna | Sang Nananging Jagad

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s