Padusan, Sarana Sucikan Diri Sambut Bulan Suci


MegaBedug1Sembahyang Subuh telah selesai ditunaikan. Fajar belum juga manyingsing dan mataharipun masih lelap dalam peraduannya. Namun justru di keremangan pagi itu anak-anak sudah berkerumun mengerubungi bedug di serambi masjid. Sejurus kemudian terdengarlah suara bedug yang ditabuh bertalu-talu. Njedhor, itulah istilah ketrampilan dalam memukul bedug dengan aneka kreasi irama nadanya. Dengan memukulkan dua tangkai penabuh secara bergantian, dihasilkanlah irama tetabuhan yang sangat khas dan hanya diperdengarkan pada waktu-waktu khusus saja. Salah satu waktu khusus itu adalah kehadiran hari padusan. Hari padusan? Apa gerangan?

Padusan berasal dari kata dasar adus, yang berarti mandi. Padusan, dalam hal ini bermakna proses aktivitas mandi. Dalam pengertian budaya, padusan merupakan tradisi masyarakat untuk membersihkan diri atau mandi besar dengan maksud mensucikan raga dan jiwa dalam rangka menyambut datangnya hari ataupun bulan istimewa, seperti bulan Ramadhan, Hari Idul Fitri, dan Hari Idul Adha.

Bedug1 Bedug2

Dalam rangkaian penyambutan Bulan Suci Ramadhan, ummat Islam di Nusantara memiliki beraneka ragam cara dan tradisi. Khususnya bagi masyarakat Jawa, dalam berbagai kesempatan pengajian di bulan Rajab, para kiai, ulama, dan ustadz dalam berbagai kesempatan pengajian sudah mewanti-wanti dengan wasiat bahwa Rajab adalah bulannya Allah, Ruwah atau Sya’ban adalah bulannya Rasul, sedangkan Ramadhan adalah bulannya ummat Islam. Maka tradisi mengajarkan mulai bulan Rajab itulah ummat Islam harus sudah ancang-ancang mempersiapkan diri akan datangnya bulan yang memiliki malam yang melebihi kemuliaan seribu bulan.

Jika pada bulan Rajab diperingati peristiwa Isra’ Mi’raj, maka di bulan Ruwah ummat Islam mengamalkan ajaran birul walidain atau memuliakan dan berbakti kepada orang tua, wabil khusus kepada ruh orang tua yang telah meninggal dengan cara mengirimkan doa dan memohonkan ampunan dalam serangkaian acara sadranan atau nyadran. Hal ini dimaksudkan agar pada saatnya Bulan Suci Ramadhan tiba, ummat Islam sudah siap lahir dan batin untuk memaksimalkan amalan ibadah dan meraih keutamaan-keutamaan hikmah bulan Ramadhan.

Nyekar

Karena bulan Ramadhan merupakan bulan suci dan bulan yang sangat istimewa, maka sebagai pintu gerbang untuk memulai serangkaian ibadah Ramadhan, manusia harus mensucikan diri, baik jasmani maupun rohani. Inilah mengapa tradisi padusan hadir di tengah masyarakat. Lalu apa yang dilakukan di dalam acara padusan?

Sebenarnya tidak ada aturan khusus mengenai bagaimana melakukan padusan. Tokh padusan pada dasarnya hanyalah tradisi yang hidup di tengah masyarakat dan bukan sebuah kewajiban yang harus dikerjakan dengan konsekuensi timbulnya dosa jika meninggalkannya. Maka padusanpun ya sesederhana makna adus itu sendiri, mandi biasa sebagaiman hari yang lain. Setiap ummat Islam melakukan mandi besar, adus komplit dengan keramasan dari ujung rambut di kepala hingga ujung kaki. Maksudnya tentu saja untuk menghilangkan dan mensucikan diri dari segala macam hadast besar ataupun hadast kecil. Bagaimana dengan tempat padusan?

Kaliwungu3 Kaliwungu8

Karena inti padusan adalah mandi, maka dimanapun manusia dapat melakukan mandi besar, maka padusan dapat dilakukan. Padusan dapat dilakukan di kamar mandi, di blumbang, kedukan, mbelik, sungai, sendang, telaga, bahkan di tepian pantai.

Dalam tradisi padusan yang diwariskan secara turun-temurun dari para leluhur, tidak ada ketentuan bahwa pelaksanaan padusan harus dilakukan oleh banyak orang pada suatu tempat secara bersamaan. Padusan ya masing-masing orang mandi sebagaimana mandi pada hari-hari yang lain. Hal khusus yang membedakan hanyalah niat bersuci untuk menyambut datangnya hari maupun bulan suci itu tadi. Tidak kurang dan tidak lebih!

Jikalaupun kini padusan memberi kesan dilakukannya mandi massal oleh banyak orang, laki-laki maupun perempuan, pada suatu tempat seperti  blumbang, kedukan, mbelik, sungai, sendang, kolam renang, telaga, bahkan di tepian pantai, sebenarnya hal tersebut bukan inti dan makna utama sebuah lelaku padusan. Hal seperti itu saya kira lebih kepada upaya para pelaku bisnis tertentu untuk mendapatkan keuntungan ekonomi atau bisnis dengan memanfaatkan momentum acara padusan. Banyak sekali contoh tempat wisata atau taman hiburan air yang mengacarakan padusan yang meriah, bahkan lengkap dengan aneka ragam jenis tontonan, seperti kesenian tradisional hingga pementasan musik ndangdutan.

Renang2 Renang1

Perkembangan penyampuran antara tradisi yang bertujuan suci nan mulia dengan kepentingan bisnis ini seringkali menimbulkan persepsi bahwa tradisi padusan justru menjurus kepada tindak kemaksiatan. Kemaksiatan yang dimaksud diantaranya terjadinya mandi bersama-sama pada suatu waktu dan tempat tertentu, terlebih tidak memisahkan tempat antara kaum laki-laki dan perempuan yang jelas-jelas bukan muhrim masing-masing. Di samping itu, pentas ndangdutan tertentu juga sering menjurus kepada tindakan pornoaksi oleh para penyanyi yang menonjolkan aurat ataupun melakukan goyangan-goyangan erotis yang justru mengumbar dan menimbulkan syahwat.

Jaman memang semakin menjadi edan. Segala hal bisa menjadi ladang subur bagi setan untuk membisikkan hasutan-hasutan tindak kemaksiatan. Maka sudah saatnya pemahaman generasi muda dalam melakukan tradisi-tradisi adiluhung yang telah diwariskan nenek moyang harus diluruskan kembali kepada asal muasal dan tujuan sebuah tradisi dilakukan. Kata kunci yang terpenting dari sebuah tradisi, ambil dan laksanakan hal-hal yang baik, benar dan indah untuk dilakukan. Sebaliknya tinggalkan dan jauhi hal-hal yang jelek, salah dan menyimpang dari ajaran agama dari sesuatu yang melekat dalam pelaksanaan sebuah tradisi. Bukankah sebuah tradisi kebaikan digagas oleh nenek moyang untuk semakin meningkatkan harkat dan derajat ummat manusia, menjadi manusia yang sesungguhnya manusia. Tradisi mengantar manusia kepada hakekat sejati.

Ngisor Blimbing, 7 Juli 2013

Iklan

Tentang sang nanang

Hanyalah seorang anak kecil yang belajar menelusuri lika-liku kehidupan di jagad maya
Pos ini dipublikasikan di Jagad Budaya dan tag , , , , , , , . Tandai permalink.

3 Balasan ke Padusan, Sarana Sucikan Diri Sambut Bulan Suci

  1. arie berkata:

    ok…

    Suka

  2. ivanpurnawan berkata:

    Sebuah tradisi yang justru saat ini semakin lepas jauh dari makwa awal bahwasanya padusan adalah sebuah upaya reresik awak dari segala hadats, haid, nifas dan juga junub, yang sebetulnya membatasi serta membedakan antara muslim dan uncategoried.
    Mandi janabah, biasa Pak Ustadz lan Pak Kyai menyebutnya.

    Suka

  3. Ping balik: Tradisi Cucurah Jelang Puasa | Sang Nananging Jagad

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s