Kuburan Cina Terluas di Indonesia


Nusantara merupakan bangsa besar yang terdiri dari beragam etnis dan suku bangsa. Di samping suku bangsa asli, seperti Aceh, Batak, Minang, Melayu, Sunda, Jawa, Bali, Dayak, Bugis, Mandar, Ambon, hingga Asmat, di negara kita juga terdapat warga negara keturunan pendatang dari negara lain, semisal Cina, India, dan Arab. Setelah sekian abad saling berinteraksi dan bergaul, maka diantara mereka terjadi pembauran dalam ikatan Negara Kesatuan Republik Indonesia yang ber-Bhinneka Tunggal Ika. Semua adalah putra bangsa tumpah darah Indonesia, sama tegak sebagai sesama warga negara, dan dipersaudarakan oleh ikatan bangsa Indonesia.

MkmCina1

Etnis Cina termasuk etnis keturunan asing yang terbesar di negara kita. Hampir di setiap kota, terutama yang merupakan pusat perdagangan dan perniagaan barang jasa, dapat dijumpai adanya kawasan Pecinan. Pecinan merupakan simbol eksistensi mereka dengan segala atribut seni, bahasa, dan budaya yang mereka warisi dari nenek moyang dan masih terus dipertahankan atau dilestarikan hingga masa kini. Bahkan semenjak pemerintahan Presiden Gus Dur, eksistensi warga Tionghoa semakin diakui secara luas dan lebih leluasa dalam mengekspresikan keunikannya.

Salah satu adat atau tradisi yang sangat berbeda untuk masyarakat Tionghoa adalah dalam hal pemakaman terhadap warga yang meninggal. Jika pada umumnya, sebagai penganut suatu agama atau kepercayaan, manusia yang telah meninggal biasa dikuburkan atau dibakar (untuk ummat Hindu), maka warga Tionghoa yang meninggal di-kremasi. Maka muncullah fasilitas krematorium.

Di masa kecil dahulu, saya sudah pasti tidak paham dengan apa itu kremasi dan krematorium. Memang di sebelah Kali Lamat, masih di ruas Jalan Pemuda Muntilan, terdapat sebuah rumah model Tiongkok yang di depannya memiliki plang bertuliskan “krematorium” yang dikelola oleh sebuah yayasan. Secara nalar awam, krematorium pastinya mengacu kepada istilah suatu tempat yang dipergunakan untuk melakukan kremasi. Tetapi apa itu kremasi? Nek kramasi, sudah pasti anak-anak dusunpun paham! Beberapa tahun kemudian baru sedikit bisa paham bahwa kremasi ternyata cara pengurusan jenazah, terkhusus untuk warga keturunan Tionghoa yang banyak terdapat di Muntilan.

MkmCina2Nah, setelah mayat dikremasi kemudian dikemanakan? Kalau soal itu, semenjak usia anak-anak, para bocah di sekitar Muntilan sudah sangat paham. Ya pastinya wong Cino yang meninggal ya dikubur di kuburan Cino yang berjejer di perbukitan Gremeng sebelah dusun Semen itu. Inilah yang ingin saya ceritakan lebih lanjut.

Jika sampeyan mengunjungi atau sekedar melewati Magelang dari arah Jogjakarta, setelah melintas di perbatasan Kali Krasak sekitar 3 km, sampeyan akan disuguhi sebuah pemandangan pada suatu perbukitan yang menampilkan bangunan khas nan klasik, serta mungil berderetan mempesona terlihat dari kejauhan. Orang biasa mengenal tempat khusus tersebut sebagai kuburan Cino. Memang kawasan perbukitan Gremeng yang menyatu dengan kawasan gunung Wukir dan Gendol sudah sejak puluhan tahun menjadi pusat pemakaman wong keturunan Cino.

Kompleks kuburan Cino di perbukitan Gremeng ini memang nampak sangat menonjol. Luasan lereng perbukitan yang diwarnai deretan bangunan cungkup makam, lengkap dengan bentuk-bentuk nisan uniknya, sangat mengundang decak kagum pengunjung yang baru pertama kali melihatnya. Panjang kuburan Cino mungkin mencapai rentang lebih dari 500 meter, dengan ketinggian bukit mencapai 20-an meter. Bisa jadi kompleks kuburan Cino ini merupakan kuburan Cino terluas di Indonesia. Ini tentu saja menurut versi mata kecil saya semenjak saya masih bocah dulu. Namun memang jika saya bandingkan dengan kuburan Cino yang ada di tempat lain, seperti di Soropadan, Semarang,  dulu di kawasan Bulak Sumur UGM, bahkan kawasan Tanah Kusir di Jakarta, hingga saat ini saya masih mengatakan bahwa kuburan Cino di Gremeng masih yang terbesar di tanah air.

MkmCina4

Mengenai keberadaan kuburan Cino ini, saya sendiri memang tidak tahu kapan persisnya mulai dibangun. Namun menurut dongengan dari para simbah, kuburan tersebut ada sudah sejak lama di jaman pendudukan Belanda. Bentuk, corak, serta warna bangunan yang unik sangat menarik meskipun hanya sekedar dilihat dari kejauhan di tepian jalanan jalur utama Jogja – Magelang. Saking menariknya, hampir setiap bus pariwisata yang membawa turis asing yang akan berkunjung ke candi Borobudur pasti menyempatkan diri berhenti dan mengabadikan kuburan Cino ini dengan kamera mereka. Di samping mendapatkan panorama kecantikan kuburan Cino, di tepian jalan tersebut turis juga akan dimanjakan keindahan puncak Merapi yang menjulang perkasa di sisi “utara” jalan.

MkmCina3Tidak hanya sekedar menikmati dari jauh, sampeyanpun tidak  dilarang jika ingin mendekat atau mungkin mendaki perbukitan Gremeng. Melihat lebih cermat, berjalan diantara batu nisan dan bangunan cungkup khas negeri Tirai Bambu, akan sangat mengasyikkan dan bisa membawa imajinasi seolah pengunjung berada di Kota Terlarang Beijing. Dibandingkan kuburan wong Jowo yang sering dipagari dengan pohon kamboja ataupun beringin tua, seolah tidak ada kesan wingit dan angker di kuburan ini. Bahkan anak-anak lebih sering menyamakan kuburan ini seperti taman bermain yang sama sekali tidak menimbulkan kesan menakutkan.

Jika di kuburan masyarakat lokal seringkali beredar gugon tuhon mengenai hantu penunggu, baik berwujud pocung, genderuwo, kuntilanak, peri ataupun sundel bolong, saya sendiri tidak tahu apakah di kuburan Cino juga terdapat “hantu-hantuan” semisal vampir yang berjalan melompat-lompat dan berhenti tatkala ditempelkan kertas mantra di jidatnya itu. Sayapun nggak yakin apakah jika kita nyepi ke kuburan Cino juga harus menyiapkan pedang kayu agar tidak diganggung hantu vampir, dan apakah di sana juga dimungkinkan mendapatkan wangsit atau bisikan gaib, sekedar mengenai kode buntut ataupun ramalan jangka jaman edan. Yang jelas kesan saya pribadi mengenai kuburan Cino sama sekali tidak angker dan nggondo wingit. Entahlah kalau menurut sampeyan semua.

Iklan

Tentang sang nanang

Hanyalah seorang anak kecil yang belajar menelusuri lika-liku kehidupan di jagad maya
Pos ini dipublikasikan di Jagad Magelangan dan tag , , , , , , , . Tandai permalink.

10 Balasan ke Kuburan Cina Terluas di Indonesia

  1. Agus Mulyadi berkata:

    Wah, iki kuburan sing dadi pemandangan paling ditunggu-tunggu selama perjalanan Magelang-Jogja dan sebaliknya….

    Suka

  2. Bahtiar NDT berkata:

    kelingan jamam cilik,
    pas diajak bapak ibu silaturahim ke pak lik di muntilan
    pasti tidak melewatkan untuk melihat ke arah pemandangan tersebut
    kuburan cino – ngunu ngendikani ibu

    Suka

  3. Saya setiap hari hadir di bukit Gremeng.

    Suka

  4. nana widarto berkata:

    dulu waktu masih SMP, saya bolos sekolah sama temen2 di tempat itu..malah di abadikan dg foto oleh turis asing asal amerika..ya, di foto di makan cina gremeng..
    jd pengen ngekek dewe..

    Suka

  5. san diego hills berkata:

    setelah baca ceritanya jadi penasaran mas, nanti kalau mau ke jogja bisa buat istirahat ngga barang 30 menit gitu ?

    Suka

    • sang nanang berkata:

      of course mas, tepian jalan raya di depan area makam memang sering dipergunakan oleh bus-bus pariwisata yang menuju Borobudur untuk berhenti sekedar memberikan kesempatan para turis untuk mengambil gambar makam China sekaligus pemandangan asri gunung Merapi di sisi timur….di sana juga terdapat beberapa warung tenda, bahkan pusat oleh-oleh khas

      Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s