Ono Dino Ono Tresno


CINTA SEBAGAI PUSARAN NAFAS KEHIDUPAN

NanangHPSebuah segmen penampilan Kang Nanang HP and Band di acara Kenduri Cinta edisi Desember 2012 malam itu, merupakan sebuah aksi yang paling penuh greget dan paling berkesan. Band yang khusus mengusung lagu yang diangkat dari kisah-kisah dunia perwayangan ini mencoba menyelami lebih dalam filosofi pewayangan yang dikontekstualisasikan dengan keadaan edaning jaman yang tengah kita hadapai saat ini. 

Selepas membawakan sebuah lagu berjudul “Asususilo”, Kang Nanang memberikan prolog, “Segala kisah di dunia tidak bisa dilepaskan dari urusan cinta. Para pepundhen, para nenek moyang kita telah memberikan rumusan “ono dino ono tresno”, ada hari ada cinta.”

Pernyataan itu merupakan konsep hidup dan kehidupan yang sangat hidup. Jika ono dino ono tresno kita larik jauh ke belakang dimana makhluk pertama diciptakan oleh Tuhan, sudah pasti alasan dasar yang melandasi kenapa Tuhan menciptakan makhluk-makhluk-Nya adalah karena cinta. Ingatlah bahwasanya Tuhan memiliki sifat Ar-rahman Ar-rahiim, sebuah dimensi cinta yang meluas sekaligus sangat mendalam. Sifat cinta inilah yang menyatu di dalam setiap penciptaan makhluk, termasuk yang bernama manusia.

Namun seiring perkembangan jaman yang lebih mengarah kepada penilaian segala sesuatu hanya berdasarkan wujud materialistik semata, paugeran ono dino ono tresno tersebut berubah menjadi ono dino ono upo. Cinta tergeser oleh urusan pangan atau perut. Hidup menjadi sekedar urusan untuk mencari dan memenuhi kebutuhan perut, atau dalam artian yang lebih luas lebih mengutamakan raga dibandingkan jiwa. Hidup menjadi lebih pragmatis dengan urusan kebendaan. Hidup menjadi sangat materialistik.

Lebih lanjut ditembangkan dengan sangat apik lantunan syair ono dino ono upo. Bagaikan jelmaan Kang Jiwo Tejo yang mangejawantah, penuh penghayatan dan kesempurnaan ekspresi, Kang Nanang HP melantunkan, “Ono dino ono tresno….(ora!). Ono dino ono upo….(iyo!). Ono dino ono upo. Ono upo ono doyo. Ono doyo ono kerjo. Ono kerjo ono bandha. Ono bandha ono tresno!”  Ada hari ada cinta….(tidak!) Ada hari ada nasi…..(iya!) Ada nasi ada daya(tenaga). Ada daya ada kerja. Ada kerja ada harta. Ada harta ada cinta.

Urusan cinta memang ruwet dan sangat kompleks.  Jika dalam rumusan Tuhan, sebagaimana masih dihayati dan diamalkan oleh manusia-manusia terdahulu, segala nafas gerak kehidupan ada karena cinta dan sebagai manifestasi rasa cinta, maka rasa cinta manusia di masa kini telah bergeser dari hakikat rasa cinta yang sejati, rasa cinta yang tulus, rasa cinta yang tidak memerlukan prasyarat apapun. Cinta hadir jika dan hanya jika prasyarat-prasayaratnya dipenuhi. Apakah yang menjadi prasyarat hadirnya rasa cinta? Dari syair di atas jelas tergambar bahwa keberadaan nasi(pangan), tenaga, kerja, harta merupakan prasayarat hadirnya rasa cinta.

NanangHP2

Sudut pandang, jarak pandang dan cara pendang manusia sekarang jelas berbeda dengan titah Tuhan yang dipahami manusia nenek moyang di masa lalu. Jika bagi mereka dengan landasan cinta justru bisa melahirkan hari(kehidupan), nasi(pangan), daya(tenaga), kerja(karya), dan harta(kekayaan). Dapat dikatakan bahwa cinta merupakan mata air bagi serangkaian rantai kehidupan.  Dengan teori ini, cinta merupakan landasan sekaligus prasayarat keberlangsungan kehidupan yang harmonis. Hidup dan kehidupan merupakan pancaran radiasi cinta yang semakin meluas dan melebar memenuhi seantero ruang dan waktu kehidupan. Cinta adalah nafas dan gerak hidup kehidupan.

Namun sungguh sayang apa yang terjadi dengan manusia masa kini yang konon dikatakan sebagai manusia yang lebih “modern”. Sebagaimana syair yang diawali dengan cinta, namun di bagian ujung belakang seolah dinegasikan kembali ke titik awal, sehingga penekanan yang terlihat justru bahwa “ada harta ada cinta, ono bandha ono tresno”.  Bahwa prasyarat cinta adalah harta. Tidak ada harta, tidak ada cinta dan rasa kasih sayang. Betapa sangat materialistiknya kita!

Memang para winasis di masa lalu juga sangat menyadari bahwa jer basuki mowo bea, segala sesuatu memerlukan pengorbanan. Dalam khasanah manusia modern, sudah pasti setiap sesuatu tidak ada yang gratisan, secara lebih sederhana setiap sesuatu membutuhkan uang, memerlukan modal kekayaan atau harta, dan tentu saja butuh material. Namun jika kemudian kebendaan dipegang sebagai prasyarat kehidupan yang “hakiki”, maka yang sebenarnya terjadi adalah manusia telah merendahkan martabatnya menjadi serendah-rendahnya makhluk Tuhan. Manusia menjadi kehilangan kemanusiaannya. Lalu apa bedanya manusia dengan binatang ataupun tumbuhan? Bahkan dimana posisi manusia dibandingkan setan dan iblis?

Cinta, oh cinta. Semenjak roda kehidupan diputar, cinta hadir menjadi pewarna kehidupan. Sejak Adam dan Hawa, Rama dan Shinta, Bhisma dan Amba, hingga Rara Mendut dan Pranacitra, semua menghadirkan sisi biru kelabunya perasaan cinta. Namun lebih dari itu, cinta hadir lebih luas bahkan menjadi dorongan nafsu untuk melakukan apapun atas nama cinta. Lihat saja ulah para koruptor yang saat kini menjadi keprihatinan mendalam semua rakyat di negara kita. Para koruptor melakukan tindakan kejahatan yang merugikan negara juga banyak yang didorong oleh rasa cinta, cinta terhadap harta-benda, cinta terhadap anak-istri, cinta kepada jabatan, dan terutama yang paling dominan sebenarnya adalah cinta terhadap diri sendiri.

Cinta yang merugikan orang lain, masyarakat, bangsa dan negara merupakan cinta yang telah kehilangan makna terdalamnya. Cinta keblinger justru menimbulkan kerusakan peradaban dan kehidupan mulia. Cinta semacam ini adalah cinta dangkal, bahkan palsu. Oleh karena itu, kita harus mengembalikan rasa cinta sebagai limpahan keselamatan, kedamaian dan ketentraman, serta keberkahan kehidupan dunia dan akhirat. Cinta yang menghidupi kehidupan. Cinta yang menebar, meluas dan mendalam untuk mendatangkan keberkahan dan keridlaan-Nya. Cinta sebagaimana ditiupkan oleh Tuhan pada setiap ruh makhluk ciptaan-Nya. Salam cinta untuk semua isi alam semesta raya.

Ngisor Blimbing, 15 Desember 2012

Iklan

Tentang sang nanang

Hanyalah seorang anak kecil yang belajar menelusuri lika-liku kehidupan di jagad maya
Pos ini dipublikasikan di Jagad Religi dan tag , , . Tandai permalink.

6 Balasan ke Ono Dino Ono Tresno

  1. nek raono upo, raono tresno jaman saiki jarene 🙂

    Suka

  2. Agus Mulyadi berkata:

    “ono dino ono upo”, wah janjane nek saiki ora mung sekedar upo mas, wis jaman’e sego (nek perlu lawoh menthok karo dodo)….. la cen saiki wis jamane je…

    Mangkane misine aku saiki yo golek bojo sing ora mandang upo mas, sukur-sukur yo ora mandang rupo…. wkwkwkwkw

    Suka

  3. Agus Mulyadi berkata:

    “ono dino ono upo”, wah saiki ora cukup mung upo kang, ora wareg…. kudune wis bentuk sego, wkwkwkw…..

    Ge aku, iki wis mangsane golek bojo sing ora mandang upo (opomaneh rupo), wkwkwk

    Suka

  4. Agus Mulyadi berkata:

    “Ono dino ono upo”
    wah, janjane ora cukup mung upo mas, ora wareg, kudune sego….. hehehe

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s